The Tielman Brother’s, Indonesian BadAss


The Tielman Brothers adalah sebuah grup musik asal Maluku, Indonesia. Musik mereka beraliran rock and roll, namun orang-orang di Belanda biasa menyebut musik yang mereka usung beraliran Indorock. The Tielman Brothers pernah tampil di Istana Negara Jakarta dihadapan Presiden Soekarno.

Karir rekaman mereka dimulai ketika keluarga Tielman pada tahun 1957 hijrah dan menetap di Breda, Belanda. Nama The Tielman Brothers lebih dikenal di Eropa, terutama Belanda. Di Indonesia sendiri, nama The Tielman Brothers masih menjadi nama yang asing, sebuah kenyataan yang sangat disayangkan.

Aksi panggung The Tielman Brothers yang atraktif

The Tielman Brothers dipercaya lebih dulu memperkenalkan musik beraliran rock sebelum The Beatles. Aksi panggung mereka dikenal selalu atraktif dan menghibur. Mereka tampil sambil melompat-lompat, berguling-guling, serta menampilkan permainan gitar, bass, dan drum yang menawan. Andy Tielman, sang frontman, bahkan dipercaya telah mempopulerkan atraksi bermain gitar dengan gigi, dibelakang kepala atau dibelakang badan jauh sebelum Jimi Hendrix, Jimmy Page atau Ritchie Blackmore.

Sejarah

Perjalanan musik The Tielman Brothers dimulai di Surabaya pada tahun 1945, dimana empat kakak beradik laki-laki dan seorang adik perempuannya, Jane, sering tampil membawakan lagu-lagu dan tarian daerah. Kemampuan musik mereka diturunkan dari sang ayah, Herman Tielman, seorang kapten tentara KNIL, yang sering bermain musik bersama teman-temannya dirumahnya di Surabaya.

Berawal dari ketertarikan Ponthon untuk memainkan contrabass yang diikuti saudara-saudaranya yang lain. Reggy mempelajari banjo, Loulou mempelajari drum, dan Andy mempelajari gitar. Penampilan pertama mereka pada acara pesta di rumahnya membuat teman-teman ayahnya kagum dengan membawakan lagu-lagu sulit seperti Tiger Rag dan 12th Street Rag. Sejak saat itu mereka sering tampil di acara-acara pribadi di Surabaya. Tawaran tampil pun berdatangan dari berbagai daerah di Indonesia. Sampai pada akhirnya pada tahun 1957 mereka sekeluarga memutuskan untuk hijrah ke Belanda.

Personil

* Andy Tielman – vokal, gitar
* Reggy Tielman – gitar, banjo, vokal
* Ponthon Tielman – contrabass, gitar, vokal
* Loulou (Herman Lawrence) Tielman – drum, vokal
* Jane (Janette Loraine) Tielman – vokal

Yang menyedihkan, 50 tahun sejak pertama kali menggebrak dunia dengan Indorock, The Tielman Brothers hingga kini masih menjadi nama yang asing di tanahair mereka sendiri.

“Saya sangat rindu dengan saudara-saudara saya. Jika sedang berada di atas panggung saya selalu merasa mereka masih mendampingi saya. Itu makanya saya selalu membuka konser dengan memainkan lagu ‘Guitar Boogie’ sebagai penghormatan bagi The Tielman Brothers. Lagu dari tahun 1951 ini merupakan lagu pertama yang kami gubah dan mainkan dengan gaya rock & roll. Saya akan terus memainkan lagu ini hingga akhir hayat saya nanti,” ujar Andy Tielman, gitaris sekaligus eks-frontman The Tielman Brothers di tahun 1998.

Bersama kakak tertuanya, Reggy Tielman, ia merupakan figur yang tersisa dari kejayaan musikal keluarga Tielman. Tiga orang saudara mereka tercinta, Ponthon, Loulou dan Jane Tielman telah meninggal dunia dengan tenang sebelumnya. Jane wafat pada tahun 1993 dan Loulou menyusul setahun kemudian di Australia. Ponthon sendiri wafat di Jember, Jawa Timur pada tahun 2000 silam.

Publik Belanda kerap menjuluki Andy Tielman sebagai “The Godfather of Dutch Rock & Roll” sementara bagi para penggemar Indorock ia disebut sebagai “The Uncrowned King of Indorock.” Dua tahun yang lalu atau tepatnya 11 Juni 2005, Andy Tielman bahkan sempat menerima penghargaan bergengsi Order of the Orange-Nassau dari pemerintah Kerajaan Belanda atas jasa-jasanya.

Semua ini berkat dedikasi dan inovasi Andy yang sangat besar bagi perkembangan kultur pop di Belanda. Jauh sebelum Jimi Hendrix, Jimmy Page atau Ritchie Blackmore mempopulerkan atraksi bermain gitar dengan gigi, di belakang kepala atau di belakang badan, Andy Tielman telah memperkenalkan aksi akrobatik legendaris ini sejak tahun 1957 bersama The Tielman Brothers.

Kabarnya, atraksi akrobat gitar Andy Tielman yang jauh mendahului jamannya ini sempat membuat George Harrison, gitaris The Beatles mengidolakan dirinya. Konon, George di akhir ‘60an via majalah ROLLING STONE sempat menjuluki Andy Tielman sebagai “Andy, the Indo-Man” setelah terkesima menyaksikan Andy memainkan komposisi instrumental “Java Guitars” di Top To Club. Kebetulan The Beatles juga mengawali karir mereka sama halnya dengan The Tielman Brothers yaitu manggung dari klub satu ke klub lainnya di seputaran Hamburg, Jerman.

Walau fakta membuktikan bahwa The Beatles dan The Tielman Brothers tidak pernah manggung bersama di bawah satu atap, namun pengaruh musik anak-anak muda tanahair ini agaknya cukup besar. Di dalam buku Dangerous Crossroads karangan George Lipsitz (September 1998) sempat dijelaskan bahwa, “Penampilan rock & roll dan aksi akrobat The Tielman Brothers mendapat perhatian besar. Mereka memainkan gitar dan bass dengan kaki dan gigi. Bahkan terkadang memainkannya di belakang kepala. Aksi ini menuai popularitas di Eropa hingga akhirnya mereka memiliki massa penggemar fanatik sendiri di Hamburg, Jerman, tempat dimana mereka mungkin membawa pengaruh penting pula bagi awal karir The Beatles!”

Pengaruh Andy Tielman dan The Tielman Brothers ternyata tak hanya sebatas itu. Inovasinya bagi perkembangan gitar listrik juga cukup diakui dunia. Seperti ditulis oleh seorang peneliti asal Belanda, Cees Bakker:

“Pada tahun 1961 Andy Tielman dan gitaris lainnya di band (The Tielman Brothers) menukar gitar mereka dari Gibson Les Paul menjadi Olympic White Jazzmasters, diduga karena ia merasa terlalu berat menyandang gitar Les Paul. Ternyata Andy mendapati sound gitar barunya terlalu tipis, ia pun memutuskan untuk memodifikasi sendiri gitar Jazzmasternya menjadi bersenar 10…. Ketika Andy berhasil mendapatkan sound baru dari gitarnya semua orang pun penasaran. Untuk beberapa saat saat manggung ia sempat menutupi kepala gitarnya dengan handuk. Hal ini tidak bertahan lama, penemuannya ini kemudian diikuti oleh band-band lainnya. Perusahaan gitar Fender bahkan sempat mengirimkan seorang perwakilan mereka untuk melihat gitar unik Jazzmaster 10 senar milik Andy namun agaknya mereka tidak mencapai kesepakatan kerjasama.”

Leave a comment

Filed under Tak Berkategori

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s